Langsung ke konten utama

Apa Pantes Gue Sebut Nyokap Sebagai Kartini Jaman Now?

Alhamdulillah pagi ini abang, kakak dan dede foto-foto pakai baju daerah sebelum berangkat ke sekolah untuk memperingati hari Kartini.
Tiap tahun gak pernah pusing kalo mau cari baju daerah karena punya stok banyak di rumah Nyokap wekekekek...
Ngomongin Nyokap, jadi inget meski samar-samar, dulu waktu Nyokap ngambil sertifikasi pertamanya di pertengahan era 80an, gue diajak dia ke daerah stasiun Jatinegara untuk ujian gunting rambut, ngeriting dan lain-lain. Saking kepengennya itu dia kursus nyalon sampe nyari iklan di koran lho.
Makanya kalo dulu temen-temen sekolah pernah lihat gaya rambut gue KEREN-KEREN nah itu karena Nyokap gue cekikikikik...
Memang ilmu ga ada yang percuma, waktu krisis moneter tahun 1997 ilmu Nyokap ini yang membuat keluarga gue bertahan setelah Bokap terkena PHK.
Dia kerja di salon ini di salon itu pindah sana pindah situ sampe tahun 2005, nah mulai tahun itu juga dia sudah merintis usahanya sendiri, buka salon kecil-kecilan sewa kios dengan strategi bisnisnya sendiri.
Gak kenal bosen belajar, dia masih rajin ikut seminar kelas kecantikan sampai hari ini. Kelas-kelas ini yang jadi modal buat dia untuk masuk ke dunia rias-merias.
Sambil berjalan meski masih dalam sekala kecil waktu itu dia sudah bisa membuka jasa rias pengantin dan sejenisnya hingga bisa mengorganisir sebuah acara pernikahan hari ini.
Buat temen-temen yang baca ini ga usah mikir bisnisnya dia jadi wah. Bisnisnya tetap sekala kecil tapi networknya luas. Kalo anak-anak gue atau cucunya yang lain mau ketemu harus bikin janji dulu, maklum tiap weekend dia lebih sering ngerias penganten... Tsah sibuk banget Nyai (panggilan dia dari cucu-cunya)
Mulai tahun lalu anak-anaknya menyarankan untuk membawa sanggar riasnya ke rumah, agar dia bisa lebih santai dan ga perlu pulang pergi lagi ke kiosnya.
JADI, APA PANTES GUE SEBUT NYOKAP SEBAGAI KARTINI JAMAN NOW? PANTES BANGET!
Lop you Nyai...
Nah kalo teman-teman di Bekasi, khususnya Perumnas 1 butuh buat anaknya Kartinian juga atau perawatan rambut, rias merias, atau menikah (lagi), bisa hubungi Nyokap buat dibantu biar tambah keren kayak gue cekakakak....
Nih lokasinya:
Griya Amara: Rias Pengantin Bekasi
Jambu 2 No. 180 Perumnas 1, Kranji, Bekasi Barat, Kranji, Bekasi Bar., Kota Bks, Jawa Barat 17135
0813-1773-5163

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Saber Core 23 Masuk ke Pasar Indonesia

Anjay, jadi ngakak kalo ngeliat postingan mas wendy yang gue share ini. Gimana kaga ngakak, waktu itu gue sempat menanyakan kenapa klien dia itu orang bule semua?

Ternyata dia yang sangat asik dengan hobinya di dunia desain grafis itu rajin diskusi dan berbagi di deviantart dan media sosial lain khusus desain grafis.

Dari sanalah mulai banyak orang-orang bule yang suka gaya desainnya merikwes ini itu.

Waktu main ke studio Sabercore 23 di daerah Perumnas 1 Bekasi, gue puas banget lihat portfolio dia mulai dari poster konsernya Megadeath & Imagine Dragon, puluhan novel horor luar, cover album band metal luar juga banyak. Gaya lo emang suram semua yeh Mas Wendy wekekekekek

Meski gue penasaran apa dia seorang yang pemberani dengan situasi horor, gue sih ga pernah tanya langsung #maluAh #ngakak

Ikut merasa senang dengan pencapaian-pencapaian mas wendy sabercore belakangan ini yang karyanya mulai menghiasi poster film bergenre horor Indonesia dan berkolaborasi dengan adiknya mas thofa …

Kalo Begini Siapa Yang Tanggung?

Seperti biasa hari itu tanggal 5 Maret 2018, pulang kerja Mengisi waktu menunggu istri tiba di Stasiun Bekasi, saya menuju basecamp Pacul online untuk ngojol. Tiba-tiba Ada telepon dari markas Bendi 17 Komunika, terdengar suara Om Johan dari sana, "bor pasport hidup?", Dengan santai saya jawab "hidup, Baru perpanjang Agustus tahun lalu." "Okeh ente berangkat Bor tanggal 10 besok...!", Dalam hati, "lah gimana bisa, kaga punya persiapan apa-apaan..." Saya jawab, "ntar dulu Gan ada yang harus ane tanya dulu baik ke istri dan ke tempat ane kerja sekarang. Butuh jawaban jam berapa?". "Sebelum isya!", katanya. Yang bener aja pas liat jam waktu itu jam 17.30 buru-buru Telepon istri, tanpa babibu dia jawab, "berangkat saja Yah nggak usah mikirin macam-macam".
Okeh, kelar urusan istri. Langsung koordinasi ke Uda Irfan, dia juga mengaminkan dan langsung ngomong, "udah cuti kerja aja sebulan sekalian...", Alhamdulill…